Wednesday, February 6, 2013

Pengalaman Umrah


Hai.


February lalu gue sekeluarga pergi ke Arab Saudi untuk melaksanakan ibadah Umrah. Dan gue mengalami beberapa kejadian ajaib waktu gue berada di sana.

Jam 4 pagi, gue sekeluarga berangkat ke Bandara Juanda International Airport. Gue sampe di bandara kira-kira jam setengah 5 pagi (karena itu masih pagi, jalanan masih lancar mantab jaya). Setelah melewati beberapa pengecheckan, gue sekeluarga pun akhirnya duduk manis di ruang tunggu. Setelah menunggu kira-kira 2 jam setengah, kami pun akhirnya diperbolehkan untuk naik ke pesawat terbang. Pesawat terbang yang gue dan keluarga gue naiki adalah Lion Air.


Setelah take off, gue melihat negara tercinta kita, Indonesia (lebay ah, padahal bawah gue, tak lain adalah kota Surabaya). Perjalanan pun berlangsung normal, seperti penerbangan-penerbangan yang lain. Hal yang gue lakuin selain tidur adalah, melihat jendela yang ada di samping kiri gue. Gue liat langit biru yang luas yang dihiasi oleh awan-awan putih (maksud gue, hari sudah siang). Perjalanan berlangsung lama, dan gue seharusnya sampe di Arab saat langit sudah berubah menjadi hitam dan dihiasi oleh taburan bintang yang bersinar (maksud gue, malem). Tapi ternyata gue salah. Waktu gue sampe di Arab, keadaan langit masih terang benerang. Setelah gue pikir-pikir, gue baru inget kalo Indonesia dan Arab Saudi memiliki zona waktu yang berbeda.

Di King Abdul Aziz Airport (nama airport di Arab, tepatnya Jeddah) gue mengalami beberapa pemeriksaan, tapi semua itu tidak berlangsung lama. Setelah menjalani beberapa pemeriksaan gue pun langsung menuju ke bis 1. Kota pertama yang kita kunjungi adalah kota Madinah. Di sana gue stay selama 3 hari. Di kota ini lah beberapa keajaiban terjadi. Keajaiban itu bermula saat nyokap gue kehilangan kartu tanda pengenalnya. Nyokap gue kehilangan kartu pengenalnya waktu hari ke-2, pas habis mengunjungi salah satu situs sejarah yang berada di kota Madinah. Percakapan ini berlangsung setelah kami mengunjungi situs itu.
Nyokap  : dek, tau tanda pengenalnya mama enggak?
Gue & Kakak gue : nggak.
Nyokap : keliatanya, tadi jatoh waktu kita pergi tadi.
Gue : bener-bener jatoh? Gak ditaruh tas atau meja?
Nyokap : nggak, yakin nggak tak taruh tas atau meja.
Gue : oh, gak tau ma.
Nyokap : yaudah biarin aja deh.
Setelah percakapan itu nyokap gue langsung mandi, mungkin gerah gara-gara abis pergi. Abis mandi nyokap membuka tas kecil yang diberikan dari pihak Travel. Karena nyokap gue kehilangan kartu tanda pengenalnya, nyokap gue membuka seluruh selerekan yang ada di tas mini itu, bahkan bagian yang gak pernah nyokap gue buka, yaitu, selerekan paling depan yang ditutupin bag hood, yang tidak gampang dibuka (karena menggunakan sistem kerekan). Contoh benda yang menggunakan sistem kerekan (orang jawa menyebutnya kerekan):
Image
sistem kerekan tidak gampang terbuka, harus kita tarik untuk melepaskan kerekan 1 dengan yang lainnya, seperti gambar diatas.
Tiba-tiba nyokap gue bilang,
Nyokap : nih ketemu!
Gue : ha? apanya ma?
Nyokap : tanda pengenal!
Gue : dimana ketemunya?
Nyokap : di tas mini, bagian depan.
Gue : kok bisa?
Nyokap : gak tau, padahal gak pernah mama buka.
Gue : wew, kok bisa ada di situ lho?
Nyokap : mama juga gak tau. mangkanya, kita itu harus sabar bila diberi masalah, dan harus bersyukur bila diberikan kelebihan.
Gue : ooo, yayaya.
Gue sih sebenarnya juga kaget liat kejadian ini, tapi kejadian ini memang terjadi di hadapan gue.
Setelah tanda pengenal nyokap gue ketemu, kami pun pergi ke Masjid Nabawi untuk beribadah. Singkat cerita, gue pun sudah kembali ke hotel. Bokap gue ngajak gue makan, dan gue mau. Sebelum menuju ke ruang makan, gue gak lupa buat manggil sodara gue untuk ikut makan siang juga.
Gue : *toktoktok*
Sodara gue : ya?
Gue : ayo makan.
Sodara gue : ayo, aku tak manggil yang lain dulu.
Sodara gue pun memanggil ayah,ibu,adik dan neneknya (nenek gue juga) untuk makan siang.
Bokap : tanda pengenal mu mana? *tanya ke sodara gue*
Sodara : gak ada, hilang.
Bokap : lha kok bisa hilang?
Sodara : gak tau, tadi habis sholat udah gak ada.
Bokap : ooo, sama kaya emak (sodara gue kalo manggil nyokap gue, emak)
Gue : yaudah ayo kita makan
Gue dan keluarga gue pun akhirnya makan. Setelah makan tiba tiba,
Nyokap sodara : mas, kartu tanda pengenalnya dek Alda sudah ketemu. (tante gue kalo manggil gue, mas)
Gue : dimana?
Nyokap sodara : di meja depan (sambil nangis).
Memang, di depan kamar sodara gue ada meja kecil lengkap dengan kursi nya.
Gue : kok bisa?
Nyokap sodara : lha iya, gak tau, tiba-tiba ada di meja depan situ (*sambil nunjuk*).
Gue : wew, ajaib.
Nyokap sodara : memang kuasaNya gusti Allah (sambil nangis, nyokap sodara gue nangis karena terharu, akan kejadian ini)
Gue pun kaget untuk kedua kali nya. Coba kalo dilogis, misalnya, itu kartu tanda pengenal ditemukan sama orang, kok bisa dia menemukan kamar sodara gue? Kan banyak sekali jamaah Umrah disana.
Pada keesokan harinya, gue dan keluarga gue pindah ke kota Makkah. Di sanalah kita semua menjalankan ibadah Umrah.
Keajaiban itu ada, tapi orang jarang menyadarinya.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment